Gara-Gara Edit Foto : Pacar Editan | Catatan AzisJS

Gara-Gara Edit Foto : Pacar Editan | Catatan AzisJS
AzisJS - Gue bisa dibilang adalah makhluk tuhan yang memiliki bakat terpendam, saking terpendamnya orang laen ajah gak tau bakat gue.

Gue jadi inget waktu dulu gue kerja di salah satu garment di kota tasik bagian kanan, gue punya mantan sebut saja dia DN, tapi gue suka manggil dia tuh Nurdin, shitt dia cewe kok guys,,  dia itu baik, sholehah, cuman dia itu susah kalo mau di ajak jalan, soalnya nyokap nya gak ngizinin dia maen keluar, apalagi kalo sama cowo.

Pertama gue kenal sama dia tuh, gue dikenalin sama kaka ipar nya, gue bisa tau si DN itu karena gue sering maen PS di tempat kaka ipar nya dia, awalnya sih gue cuman becanda yah bisa kenal sama dia, lalu gue minta no hp nya dia dan alhamdulillah dikasih.

Setelah PDKT selama seminggu, gue coba minta foto-foto nya dia buat bahan editan gue, tapi ternyata dia malah terkagum sama editan gue, dan sampai akhirnya dia sering nyuruh gue buat editin foto-fotonya.

Gue sih gak nolak yeh kalo masalah editin fotonya dia doang, tapi masalahnya ini malah dia nitip foto kaka ipar nya juga buat sekalian gue editin, dan bukannya gue gak mau, tapi gue kalo edit foto bukan selera gue itu suka asal-asalan kalo edit.

Setelah lama kenal dan juga gue sering edit foto nya dia, gue jadi ada rasa suka nih sama dia, gue juga sebenernya ada rasa malu juga kalo gue ungkapin langsung ke dia, tapi gue kan bisa edit foto, nah jadi gue waktu itu buat sebuah video dengan bingkai foto dia lalu gue tambahin lagu romantis (Lengser Wengi).

Waktu gue coba ngomong ke dia, "Neng, nanti kalo udah lulus SMP mau dilanjut kemana?" gue bilang.
"Hhhmmpp, enggak a, paling aku mau langsung kerja aja" bales dia via sms.
"Ohh mau langsung kerja yah?, kerja disini ajah atuh, bareng sama kaka ipar km, kan ntar jadi bisa ketemu setiap hari sama aa" bales gue sedikit gombal.
"Hehehe iyah a, aku juga maunya gitu, insya allah deh a, aku kerja disitu".

Setelah gue tau langsung dari dia kalo dia pengen kerja di garmen tempat gue juga, ke-esokan harinya gue tanyain lagi ke kaka ipar nya: "Her, si Nurdin pengen kerja disini yah?" tanya gue.
"Waahh? Yang bener zis? Kok lu bisa tau sih?"
"Heheh, iyah, semalem gue sms'n sama dia, katanya dia pengen langsung kerja pas lulus"
"Ohhh. Iyah mungkin yah"

Sial masa kaka ipar nya sendiri kagak tau. Oh iyah kaka iparnya itu namanya Hermawan (gue sebut dia gitu, tapi dia cewe).
Dia juga cantik, kalo menurut gue dan peneletian gue, dia itu mirip sama 'Franda', salah satu artis yang suka nongol di lensa olahraga.

WAKTU awal bulan Juli 2013, pas lagi gue kerja, tiba-tiba sang super visor mengenalkan adanya karyawati baru, dan gue fikir itu bukan si DN, karena juga dia sebelumnya gak ngasih tau gue kalo dia kerja hari ini, tapi pas dikenalin sama super visor nya, ternyata itu benar si DN, dan gue hanya bisa natap dan memberikan senyuman sama dia.

Pas jam istirahat, gue langsung samperin dia dan gue tanya: "wahh selamat yah udah kerja bareng sekarang mah"
"Hehehe iyah a, maaf yah gak ngasih tau kalo aku kerja hari ini" jawab dia sambil senyum ke gue.
"Iyah gapapah, yang penting bisa ketemu tiap hari dehh" jawab gue sambil jalan.

Gue seneng banget dia bisa satu kerjaan sama gue, dan gue rasa itu adalah momen dimana gue harus deket terus sama dia,
Pas lagi di MES, dan gue lagi sama si Agus, dia temen satu kampung gue, dia gak terlalu cakep kok, tapi pacarnya suka gunta-ganti, bahkan 30% di garmen gue, itu kebanyakan mantannya dia semua.

"Gus, ada yang baru tuh tadi karyawati, cantik lagi" tanya gue sambil pegang kepala.
"Waahh? Siapp lah, nanti gue samber dia" jawabnya sambil ketawa.
"Siaaall, jangan woy, udah gue incer dari dulu gus"
"Lah kok bisa? Kan dia juga baru kerja hari ini zis"
"Eehh gue tuh sebenernya udah kenal sama dia, dan gue juga udah tau kalo dia mau kerja disini bego"
Hening dan gak nyangka kalo gue udah kenal duluan sama si DN.

Pada kesempatan libur bersama, gue beraniin diri buat maen ke rumahnya dia, tepat malem jumat, gue dikawal sama dua temen gue, niatnya sih kita mau maen ps, tapi gue bilang gue mau maen dulu ke rumahnya si DN, "broo lu duluan ajah yah maen PS, gue ada janji sama si DN bentar" ungkap gue sambil menuju ke rumahnya dia.

Lalu gue sms dia, dan nyuruh keluar rumah, karena gue udah ada didepan rumahnya, pintu terbuka gue kira itu si DN, tapi ternyata yang buka pintu malan bokapnya: "siapa yah?" tanya bokapnya. "E..eee.e..eee saaaa...saya aazis pak temennya Nurdin" jawab gue sambil gugup. "Ohhhh, bentar yah ayo masuk dulu, bapak panggillin Nurdin nya dulu".

Lalu gue masuk beraniin diri dan langsung gue duduk di kursi sambil nunggu si Nurdin keluar.
Lalu dia dateng, dan duduk disamping gue, bokapnya juga ada didepan gue, dan nyaksiin kita berdua.

Gue agak grogol ehh grogi, saat dia duduk disamping gue dan bokapnya juga terus liatin gue, mungkin dia fikir gue mau mesum, tapi gue orangnya kuat iman kok (kalo lagi sadar).

Selang beberapa saat kemudian, bokapnya pamit buat keluar, dan gue gak nyangka bisa berduaan sama dia dirumahnya, karena dia cuman tinggal sama nyokap, bokap, dan adik satu-satunya, kehidupannya sama seperti gue, anak pertama dari dua saudara.

"Dhe, masih inget gak waktu pertama kita kenal dimana?" tanya gue ke dia.
"Inget a, dicomberan kan?" jawab dia sambil ketawa.
"Ehh sial bukan atuh, masa lupa"
"Hehehe, iyah inget a, kan dulu dikenalin yah sama teh hermawan"

Alhamdulillah ternyata dia masih fresh ingatannya, lalu sambil gue ngobrol sama dia, gue tunjukin video yang gue buat beberapa hari lalu, dia seneng banget waktu gue kasih video itu, lalu dia nanya ke gue: "ihhhh, bagus banget a, ko bisa buat video gini a, gimana caranya" lalu gue jawab "hehehe bisa lah, kalo cuman edit video sih gampang dhe, tapi kalo edit perasaan aa ke dhe, susah kayaknya".

Dia cuman senyum waktu gue gombalin, dan gue juga kepepet banget ngomong gitu karena gak ada kata-kata lain, soalnya gue orangnya pemalu, apalagi depan cewe yang gue taksir.

"Dhe, kita kan bisa deket gini karena dulu aa suka editin foto dhe", ungkap gue sambil pegang tangannya dia.
"Iyah, terus a?"
"Yaaa, gak ada salahnya kalo kita coba satuin perasaan kita dhe, aa sebenernya juga sayang banget sama kamu"
Dia cuman cengengesan gak jelas waktu gue ungkapin perasaan gue.

"Dihh malah cengengesan gitu, bukannya jawab dhe" tanya gue.
"Iyah a, dhe juga sebenernya sayang juga sama aa, tapi dhe malu ungkapinnya duluan"
"Hehehehehe, berarti kita jadian yah?" tanya gue sambil girang banget.
"Iyah a"

Dan akirnya gue dan DN jadian pas malem jum'at, gue fikir ini adalah rezeki gue karena bisa edit foto.
Memang waktu buat pdkt sama dia gak begitu terlalu lama, tapi gue yakin kalo hubungan ini akan berjalan lama dan mungkin bisa jadi yang terakhir.

BEBERAPA minggu kemudian, dan dengan rutinnya gue jalanin sila ke-6 yaitu malem mingguan ke rumahnya dia, dan tentu saja tujuan utama gue maen ps bareng temen-temen gue, tapi seperti biasanya juga, temen gue suruh maen ps, sedangkan gue maen di rumahnya si DN.

Kita duduk berdua di kursi depan rumahnya, ditemani satu adik laki-lakinya yang bandel banget, gue juga sayang banget sama adiknya, lalu setelah itu nyokapnya dateng, dan adiknya masuk ke dalem rumah bareng nyokapnya.

Saat berduaan di kursi, dan gak kerasa sudah telalu malam juga gue ada di rumah cewe gue, lalu gue sms temen-temen gue buat pulang, yaa gak enak juga malem-malem ditempat orang,
"Dhe, aa pulang dulu yah, udah malem soalnya" tanya gue sambil pegang rambutnya.
"Ihh kok pulang a?, nanti atuh masih kangen, hehehe"
"Ihhh udah malem dhe, gak enak diliat tetangga"
"Hhhmmmmp" cemberut dia.
"Yaudah deh, aa pamit dulu, salam buat keluarga yah, jangan tidur malem-malem" ungkap gue sambil kecup kening nya dia.

Ke-esokan harinya gue pas lagi kerja, tiba-tiba nyokap gue sms: "zis, kata a agung, azis mau gak kerja di bogor?"
Dan sebenernya gue tertarik juga buat terima tawaran nyokap gue itu, tapi gimana soal DN? Apa gue harus ninggalin dia, hubungan kita juga baru beberapa minggu, dan gue harap sih bisa di izinin sama dia dan hubungan kita tetep jalan.

Pada jam istirahat, gue ngomong ke DN: "dhe, tadi ibu aku sms, katanya aku disuruh kerja di bogor?"
"Haahh? Kok gitu sih?"
"Iyah aa juga sebenernya pengen tetep disini bareng sama dhe, tapi ini juga demi kebaikan nanti kedepannya dhe"
"Yaudah pergi ajah a, tapi hubungan kita sampe sini saja"
"Ihh, kok gitu dhe? Aa pengen tetep jadian sama dhe,"
"Tapi aku gak mau hubungan jarak jauh a"
"Iyah, aa juga ngerti taappiiii"
Dia langsung pergi sambil nangis, gue kasihan lihat dia, gue merasa bersalah sama dia, tapi inilah pilihan, gue harus berangkat hari itu juga ke bogor.

Pas selesai istirahat, gue langsung ngomong ke atasan gue buat pamit ada urusan mendadak keluarga, walaupun sebenernya si Agus juga udah tau kalo gue mutusin buat pergi ke bogor, dan gue cuman lambaikan tangan ke DN dan keran-rekannya.

"Maaf yah...." ungkap gue sambil lambaikan tangan ke temen-temen.
Ada yang bilang ke gue, "zis, lu mau kemana?" gue jawab "ada urusan mendadak bro, maaf yah".
Dan dihari itu juga gue pergi ke bogor bersama tetangga gue.

Diperjalanan gue terus inget sama DN, sumpah gue merasa bersalah banget sama dia, gue juga dapet kabar dari kaka iparnya, katanya si DN nangis terus dan gak mau makan, rasa bersalah gue juga bukan disiu saja, karena nyokapnya nitipin dia dulu ke gue, jangan sampe gue nyakitin perasaannya dia.

Tapi inilah hidup, kita hanya ada diantara 'ya atau tidak' 'menerima atau menolak' 'pergi atau bertahan', keputusan gue yang akhirnya pergi ke bogor dan ninggalin pacar editan gue.

Saat ini gue dan DN sudah lama hilang kontak, sejak gue tinggal di bogor juga, gue tau dari temennya dn, kalo dia sekarang sudah tunangan, gue hanya bisa do'ain biyar mereka menjadi keluarga yang sakinah, gue tentu saja masih di bogor, dan masih melanjutkan kehidupan gue tanpa pacar editan.

Tags : Gara-Gara Edit Foto, Cerita Azis Js, Catatan Azis Js, Edit Foto, Azis Js Setyawan

Androliker Mobile NEW Aplikasi Android

Baca Juga




Disarankan

  1. Cara agar Status Facebook Banyak yang Like
  2. Download aplikasi Autolike Facebook untuk Android
  3. Cara mendapatkan Token Facebook
  4. Cara Menggunakan Autolike untuk Instagram Terbaru
  5. Cara Mencegah Pengguna Adblock di Blogger
  6. Cara Terbaru mengembalikan Akun COC yang Terkena BANNED

Dapatkan pemberitahuan via email setiap ada postingan terbaru,
Silahkan masukkan email anda, lalu klik Subscribe






0 Response to "Gara-Gara Edit Foto : Pacar Editan | Catatan AzisJS"


Post a Comment